Adakah Emas benar-benar mengatasi prestasi semasa kemelesetan dan inflasi?

Oleh:
pada Mei 13, 2022
  • Sejarah mengatakan yang nilai emas akan jatuh dalam jangka pendek ketika peralihan ke aspek kualiti.
  • Dalam tempoh masa yang lebih lama, emas berprestasi baik semasa kemelesetan, terutamanya pada tahun 80-an.
  • Persekitaran inflasi tinggi seperti yang kita lihat sekarang juga sangat bagus untuk emas dari segi sejarah

Ia sukar di luar sana. Sangat sukar.

Malah sebelum minggu ini, saham berada pada permulaan yang paling teruk untuk tahun ini sejak 1939. EU dan UK berada di ambang kemelesetan, namun kita mempunyai 8 kenaikan harga oleh Fed sebelum penghujung 2022. Dan jangan tanya tentang kripto, di mana $18 bilion stablecoin telah meledak dan seluruh ekosistem telah menghilang.

Adakah anda mencari berita terkini, tip terhangat dan analisis pasaran? Daftar buletin berita Invezz hari ini

Melihat kepada sentimen penurunan harga ini, saya fikir adalah bijak untuk kita menilai prestasi emas sebagai tempat aset selamat.

Emas

Manusia sememangnya taksub dengan logam berkilat ini, yang kita panggil sebagai emas, sejak mereka wujud lagi. Bekalan (yang secara relatifnya) bersifat tetap dan hubungan sejarahnya dengan sistem monetari (Standard Emas dimansuhkan oleh Nixon pada tahun 1971) bermakna ia menduduki tempat yang unik dalam landskap makro.

Ia juga sentiasa memegang gelaran mitos “penyimpan-nilai” yang diberikan kepadanya, tetapi bagaimanakah sebenarnya prestasi emas semasa kemelesetan ekonomi dan bolehkah ia menjadi aset yang bagus untuk dipertahankan di masa hadapan?

Sejarah

Kes pertama yang boleh dinilai ialah kes Kemelesetan Besar yang berlaku pada tahun 1920-an/1930-an. Antara 1929 dan 1934, emas meningkat daripada $20 kepada $35 setiap auns. Ini berlaku sewaktu era Presiden AS Roosevelt menandatangani doktrin undang-undang yang memaksa pemegangnya menyerahkan emas mereka kepada kerajaan dengan harga $20.67 per auns. Dengan pengguna berpaut pada logam itu akibat Akta Rizab Emas yang mengesahkan semula Standard Emas (beberapa negara lain telah memansuhkannya semasa Kemelesetan), daya tarikannya semakin bertambah. Akhirnya, kerajaan AS menaikkan harga sebagai sebahagian daripada usaha berterusannya untuk menstabilkan ekonomi.

Tetapi, itu sudah berlaku lama dahulu, dan dengan Standard Emas kini menjadi sejarah, ia tidak relevan sepenuhnya dalam konteks persekitaran hari ini. Namun, emas terus menunjukkan prestasi yang bertentangan dengan pasaran sejak itu. Carta di bawah menunjukkan harga emas sejak tahun 1970, yang boleh dilihat meningkat semasa tempoh kemelesetan.

Beralih ke Aspek Kualiti

Dengan melihat graf di atas, adalah jelas bahawa Emas melakukan lawan-kitaran, di mana ia meningkatkan harganya apabila ekonomi menguncup. Tetapi jika kita melihat tempoh masa yang lebih pendek secara berasingan, ini tidak selalunya berlaku.

Ambil 20 Mac sebagai contoh, apabila pasaran mula-mula menyedari bahawa wabak COVID bukan sekadar virus biasa. Walaupun pulangan bulanan adalah positif pada 2.2%, beberapa pulangan harian adalah sangat negatif, termasuk pada 17 Mac, apabila Emas jatuh sebanyak 6.8%. Empat daripada dua puluh dua hari dagangan pada bulan itu menghasilkan pulangan negatif lebih besar daripada 3.5%, kerana pasaran goyah teruk akibat peristiwa angsa hitam iaitu COVID-19.

Data ini sememangnya menarik, walaupun jika diambil daripada bulan yang sangat luar biasa iaitu pada Mac 2020. Ia kerana, walaupun graf pertama menunjukkan kepada kita bahawa semasa kemelesetan ekonomi, emas sememangnya bertindak sebagai penyimpan nilai, namun graf kedua menunjukkan bahawa sewaktu kemelesetan, rasa ketakutan dan turun naik yang yang melampau, ia turun bersama dengan seluruh pasaran – sekurang-kurangnya dalam jangka pendek, sebelum ini meningkat ke tahap sekarang.

Dan kenyataan ini disokong oleh peristiwa baru-baru ini, dengan corak yang tiada bezanya dengan corak pada Mac 2020. Memandangkan bulan Mei telah menyaksikan kemerosotan di seluruh papan saham setakat ini, emas telah menyusul – turun 3.6% daripada harga di mana ia ditutup pada bulan April. Atau sudah tentu, April juga merupakan bulan yang kejam untuk pasaran, dan emas juga turun pada masa itu – pada masa ini, 5.6% di bawah harga penutup bulan Macnya.

Corak yang Berulang

Sememangnya, kita telah melihat corak ini berkali-kali. Ketika ketidakpastian berlaku secara tiba-tiba, terdapat peralihan ke aspek kualiti secara menyeluruh – dan itu termasuk peralihan modal daripada emas. Para pelabur mahukan wang tunai ketika segala-galanya menjunam, dalam permulaan fasa turun naik yang tiba-tiba ini. Beberapa bulan yang lalu adalah contoh yang terbaik untuk kes ini, kerana perang Rusia telah menggegarkan iklim geopolitik dan ketidaktentuan yang berleluasa.

Oleh itu, ketika pasaran sangat bergelora sekarang, emas telah melakukan perkara yang sering dilakukannya – mengikuti arah aliran pasaran. Sudah tentu, pulangan tidak senegatif saham atau aset berisiko lain – lihat graf di bawah – tetapi ia masih menurun sedikit dalam nilainya.

Namun begitu, jika kemerosotan ini ternyata menjadi sebuah pasaran menurun yang berterusan dan sejarah akan berulang, emas sepatutnya akan bergerak ke atas tidak lama lagi. Corak setakat ini tahun-ke-kini sepadan dengan apa yang kita lihat sebelum ini – sedikit penurunan berbanding pasaran lain yang meledak. Jika pasaran kekal merah dan ini menjadi kebiasaan, emas akan mengikut corak sejarah jika ia mula dipegang dan meningkat secara lawan kitaran.

Inflasi

Satu faktor terakhir yang saya ingin analisa sebelum menutup ialah korelasi antara inflasi dan pulangan emas. Ini adalah penting sewaktu iklim semasa inflasi yang berleluasa dan pertumbuhan yang perlahan, dengan kata lain, mimpi ngeri ekonomi yang paling teruk.

Kadar IHP sebanyak 8.3% telah diumumkan semalam untuk bulan April, bermakna inflasi masih berlegar pada paras tertinggi 40 tahun. Saya memplot pulangan tahunan emas berbanding kadar inflasi tahun-ke-tahun sejak 1970, dan mengira pekali korelasi pada 0.55 yang agak besar, ia menunjukkan hubungan yang bertahap sederhana kuat. Graf di bawah memperincikan pergerakan dalam istilah peratusan dan ia sangat jelas untuk melihat perhubungannya secara visual.

Kesimpulan

Sebagai kesimpulan, kita sedang melihat EU dan UK berada di ambang kemelesetan, pasaran berada dalam kemerosotan mendadak dan ketakutan yang sedang merebak ke seluruh ekonomi di mana pembetulan yang telah lama tertangguh akhirnya akan berlaku (jika ia belum berlaku di sini). Dari segi sejarah, ini memainkan peranan sebagai satu medium persediaan yang menjanjikan untuk emas, sekiranya pasaran menurun berterusan melangkaui fasa turun naik jangka pendek.

Sekiranya ia benar-benar menjadi pasaran menurun yang berterusan, faktor tambahan iaitu inflasi yang tinggi menjadi masalah pasaran yang ketara, akan membuatkan emas tampil lebih menarik. Ia adalah satu proses persediaan yang agak unik (dan menakutkan) untuk meningkatkan inflasi dan menurunkan kadar pertumbuhan dan sentimen, tetapi bagi emas, ia adalah faktor yang mendorong harganya pada masa lalu.

Jika sejarah berulang, emas berada pada kedudukan yang baik untuk memanfaatkan situasi pasaran ini.

Melabur dalam kripto, saham, ETF & banyak lagi dalam masa beberapa minit sahaja dengan broker pilihan kami, Capital.com
9.3/10
75.26% of retail investor accounts lose money when trading CFDs with this provider. You should consider whether you can afford to take the high risk of losing your money.